PEMUDA

Sesungguhnya sesuatu fikrah tu hanya boleh berjaya bila mana terdapat pengikut-pengikut yang mempunyai keyakinan, kejujuran, semangat dan tindakan.

Ahlan Ya Ramadhan

Semoga Ramadhan tahun ni menjanjikan taqwa sebagai matlamat kita!

PEMBINA UKM mengucapkan Salam Maal Hijrah. Perubahan bermula dengan diri kita. Ayuh berubah! Jangan bertangguh lagi!

My Gathering kini tiba! Eksklusif untuk muslimah sahaja. Ya, kem yang penuh dengan aktiviti menyeronokkan, hanya kita-kita sahaja! Daftar segera sebelum 11 December 2012!

JOM SERTAI KAMI!

Meneraju arus mahasiswa.

Imam Hasan Al-Banna

Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir rebah, maka akan ku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda. Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan tersergam indah.

JOM! USRAH

Usrah memainkan peranan penting untuk membentuk satu individu mengikut acuan islam sebenar. Selain itu, potensi dapat dibangunkan melalui usrah. Ingin sertai usrah? Hubungi Amirul (0136706079).

Saturday, 25 March 2017

CERPEN: PERLU KE USRAH?



“Jom usrah!”, itulah ungkapan yang pada aku 'common'. Ada orang yang beranggapan bahawa usrah itu ‘kolot’. Usrah itu hanya untuk orang-orang yang baik-baik sahaja. Dari sini ingin aku ceritakan pengalaman aku sendiri mengikuti usrah. Jom, ikuti kisah aku.

Hampir sebulan sahaja lagi untuk aku mendaftarkan diri sebagai seorang mahasiswa universiti, yang pada aku sebuah ianya sebuah universiti yang unggul di Malaysia.

Apa lah yang akan aku belajar nanti? Apa agaknya nak kerja nanti? Apa pandangan orang terhadap kos yang aku ambil nanti?

Ya, soalan-soalan ini lah yang bermain-main di minda dan fikiran aku sebelum mendaftarkan diri di universiti. Apabila munculnya persoalan seperti ini, tiba-tiba aku menerima permintaan untuk menjadi rakan di laman sosial, Facebook.

Aku sebenarnya agak 'strict' dalam berkawan di laman sosial ini, inikan pula orang yang tidak aku kenali. Aku selidik dahulu latar belakang orang itu di 'facebook' kemudian menyedari bahawa dia sama kos pengajian denganku, aku terus 'pm' orang yang tidak dikenali itu, jadi aku gelarkan dia di sini sebagai si A.

"Assalamualaikum. Hai, ini ‘student’  tahun 2 kos A ya?"

Begitulah soalan pertama aku kepada Si A. Kemudian, Si A pun membalas.

"Waalaikumsalam. Hai. Ha'ah. Awak ni junior saya eh? Salam perkenalan."

"Ya, saya. Salam kenal. So nak panggil apa ya?"

"Boleh je. Panggil si A.."

Aku segera menerima permintaannya sebagai rakan di 'facebook'. Kemudian kami berbual berkaitan kos pengajian aku ini dan juga perkara yang bermain-main di minda dan pemikiran aku ini berkaitan 'universiti' berkenaan.

Sehingga kemudiannya, aku menjemput Si A untuk menyukai satu halaman di 'facebook' yang aku ciptakan sendiri.

Ya, dulunya di sekolah aku memang meminati subjek pendidikan Islam. Aku suka dan berminat menyelusuri subjek berkaitan agama. Disebabkan itu, timbul inisiatif untuk aku buka satu halaman berbentuk islamik yang mana tujuan utama aku buka halaman itu adalah bukan untuk wang atau publisiti semata-mata tetapi untuk menyampaikan kepada orang lain.

Disambungkan lagi cerita, setelah menjemput Si A menyukai halaman itu. Dia terus bertanyakan kepadaku.

"Nak tanya, kat Pra-U dulu ada join Usrah tak?"

"Usrah? Takde usrah pulak masa Pra-U dulu."

"Ooo ye ke.. Nanti masuk uni nak join Usrah tak?"

"Usrah tu camne eh?"

Ya, itulah persoalan aku pada awalnya bila ditanyakan tentang usrah. Kemudian si A menerangkan selanjutnya tentang usrah dan apa yang dibincang dalam usrah.

"Usrah tu maksudnya keluarga. Dalam usrah kita ada murabbi untuk lelaki dan murabbiah untuk perempuan. Mereka ini lah ketua untuk usrah tu. Tapi kita tak gabung pun usrah lelaki dengan perempuan. Dalam usrah banyak benda kita bincangkn bab-bab agama, kongsi cerita, dan tadarus quran. Usrah ni juga membentuk diri kita jadi lebih baik. In shaa Allah."

"Macam mana nak join usrah?"

"Akak join usrah dengan 'persatuan' ni. Awak nak join pun boleh."

"Ok boleh. In shaa Allah."

"Tapi yang penting, niat kita nak join usrah kerana Allah."

Begitulah perbualan aku dengan Si A berkaitan usrah.

Setelah masuk di 'universiti' itu, aku bertemu dan berjumpa dengan Si A dan kemudian aku terus mendaftar sebagai ahli untuk 'persatuan' tersebut.

Tidak lama kemudian, aku mengikuti 'usrah' yang diperkenalkan itu.

Usrah pertamaku, dibuat pada petang hari. Aku akui, aku masih jahil dan tidak tahu, was-was dan ragu-ragu. Betul ke usrah ni? Patutkah aku teruskan? Meskipun, telah diperjelaskan oleh Si A tentang usrah tetapi aku masih meraguinya.
Hari itu, aku menemui orang yang aku gelar, Si B. Aku bersalaman dengan Si B lalu kawan kepada Si B muncul dan aku bersalaman dengan Si C.

Kemudian, usrah kami bermula. Kami membacakan Al-Quran kemudian menafsirkan ayat demi ayat. Habis sahaja tilawah, topik perbincangan pada masa itu adalah berkaitan ‘niat yang ikhlas’. Si B memberikan hujah-hujah beliau berkaitan kepentingan niat merujuk dan berpandu kepada dalil-dalil Al-Quran dan hadis-hadis Nabi s.a.w. Habis sahaja pembentangan dari beliau, dibuka pula peluang untuk bertanyakan soalan dan pendapat kemudian usrah tamat.

Habis sahaja usrah, aku terus bertanyakan perasaan was-was aku tentang usrah. Memang aku akui, awalnya aku takut untuk mengikuti sebarang jemaah kerana kekhuatiran mendapat ilmu yang menyimpang. Setiap keraguan aku diperjelaskan oleh Si B dan Si C.

"Usrah ni sebenarnya apa? Perlu ke usrah?"

Itulah persoalan-persoalan yang aku tanyakan. Lalu, Si B dan Si C menjawab satu persatu.

"Usrah itu diambil dari kata keluarga. Ya, usrah itu keluarga. Dalam keluarga, kita banyak bincangkan permasalahan dan solusinya. Dalam keluarga juga, kita kuatkan ukhuwah antara kita. Kerana itu, kita memerlukan 'usrah' sebagai kekuatan bukan hanya untuk diri kita malah menjadi kekuatan untuk orang lain juga. Usrah itu macam jantung. Macam mana jantung kita berdegup, macam itu jugalah usrah."

 Akhirnya, aku rasa aku sudah tahu, jelas, faham, dan yakin dengan apa yang dibawa oleh 'persatuan' ini.

Sejak dari itu, aku mula memberi komitmen dalam usrah setiap minggu. Walaupun, kengkadang itu usrah itu bertempat di lokasi yang jauh dari tempatku tetapi aku masih berjihad untuk ke sana.

Aku tidak tahu kenapa muncul perasaan tekad seperti itu, tapi aku tahu usrah itu satu kepentingan. Perasaan itu hanya Tuhan sahaja yang tahu.

Ya, usrah itu jantung kepada tarbiah. Tarbiah itu proses pembentukan diri untuk menjadi lebih baik dan mencapai individu muslim. Bukan hanya solat, puasa ramadhan tetapi isilah rohani dengan usrah. Bagaimana kita tarbiah diri kita? Ikutlah usrah, maka kau akan faham dan yakin.

Usrah bukan hanya perbincangan biasa. Usrah bukan hanya perjumpaan biasa. Tetapi usrah itu tunjang kekuatan untuk muslim sendiri memahami dan meyakini lafaz dan ikrar seorang muslim itu sendiri untuk mencapai matlamat 'Ustazatul Alam'.

Sehingga ke hari ini, telah hampir 3 tahun aku berada di jalan tarbiah ini. Usrah menjadi tunjang utama aku. Jika tiada alasan, aku tak akan menidakkan untuk tidak hadir ke usrah. Malah, aku juga semakin yakin dan jelas kepentingan tarbiah itu sendiri.

Pada aku jika usia 3 tahun itu masih mentah. Belum cukup matang, banyak lagi kejahilan aku. Walhal, kanak-kanak yang berumur 3 tahun baru sahaja boleh berkata-kata memanggil gelaran ibu dan ayah mereka. Mereka masih belum mengenal huruf A B C lagi. Masih banyak lagi ilmu yang belum diteroka.

Akhir kata dari aku yang masih jahil ini, bagi mereka yang masih belum ada tarbiah. Carilah, ketahuilah, dalamilah dan fahamilah 'ia' kerana 'tarbiah adalah jantung kepada dakwah'.


Ya, ramai yang beranggapan bahawa dakwah itu hanya untuk orang yang alim-alim sahaja. Tahukah anda, dakwah itu satu fardhu kifayah? Bacalah Al-Quran dan rujuklah surah ke 3, ayat 104. Tahukah anda dakwah itu satu fardhu ain? Bacalah Al-Quran dan rujuklah surah ke 22, ayat 39-41.

Jika hati kau masih rasa was-was kepada sesuatu, mohon doalah kepada Allah supaya Allah buang keraguan itu dan jangan sampai keraguanmu itu disuntik oleh jarumnya syaitan. Kerana, saat hatimu disuntik was-was dan keraguannya syaitan, saat itu juga kamu sebenarnya telah kalah dengannya. Nauzubillahi min zalik.

Pegang teguhlah pada satu kata-kata ini.

Kalau kau masih ada masa lapang untuk diri kau, makan 2 jam, tidur 8 jam, mandi setengah jam, tidakkah ada masa untuk kau tarbiah diri kau? Sibuk sangatkah engkau? Kasihanilah hati engkau yang bukan menghendakkan tetapi menagih pengisian rohani...

Muhasabahlah wahai hamba Allah.. Muhasabahlah wahai khalifah Allah..


-Hamba Pendosa-
Top of Form
Bottom of Form


Wednesday, 15 March 2017

ARTIKEL: REMAJA BERKETRAMPILAN ASET NEGARA




“Berikan aku sepuluh orang pemuda, nescaya aku mampu menggegarkan dunia” merupakan kata-kata presiden Indonesia yang pertama, iaitu Soekarno. Ungkapan tersebut menunjukkan betapa hebatnya penangan generasi muda sebagai pemangkin masa depan sesebuah negara. Frasa menggegarkan itu menunjukkan bahawa mereka mampu menghasilkan satu kejutan yang mampu membuka mata rakyat seantero dunia. Namun demikian, untuk melahirkan generasi yang mampu menempatkan diri dalam kategori sepuluh pemuda tersebut bukanlah mudah. Usaha yang mapan perlulah diambil untuk membentuk dan memenuhi ciri-ciri remaja yang berketerampilan. Persoalannya, apakah kriteria-kriteria remaja yang berketerampilan dan apakah prakarsa yang perlu diguna pakai bagi membentuk golongan tersebut?

            Antara ciri remaja yang berketerampilan ialah remaja yang mempunyai daya kepimpinan yang tinggi dan berdedikasi dalam melaksanakan tanggungjawab yang dipikul. Bagi membentuk kriteria tersebut, remaja hendaklah melibatkan diri secara aktif dalam organisasi kepimpinan di sekolah seperti Lembaga Disiplin dan Pengawas dan Majlis Pemimpin Asrama. Hal ini demikian kerana, setiap anggota dalam organisasi tersebut akan diklasifikasikan mengikut exco-exco yang dibentuk, sesuai dengan perwatakan yang dimiliki. Penglibatan tersebut bukan sahaja membuka peluang kepada pelajar untuk mengasah bakat kepimpinan, bahkan mampu menjadi entiti dalam membentuk kemahiran insaniah dalam diri para pelajar. Sememangnya harimau ditakuti kerana giginya. Jadi, pemimpin pelajar hendaklah menggunakan kuasa yang dimiliki dengan penuh amanah, bukannya memanipulasi peraturan yang ada untuk kepentingan peribadi. Jika tugas dijalankan dengan penuh amanah, nescaya statistik masalah disiplin di sekolah akan menurun di samping melahirkan generasi yang mempunyai daya kepimpinan yang tinggi dalam diri.

            Di samping itu, prihatin dan mempunyai sifat empati dalam diri juga merupakan salah satu perwatakan yang dimiliki oleh remaja yang berketerampilan. Selain peranan pihak sekolah dalam mengadakan aktiviti kemasyarakatan, ibu bapa turut  memainkan peranan yang dominan dalam membentuk peribadi tersebut. Hal ini demikian kerana, anak-anak ibarat kain putih, ibu bapa yang mencorakkannya. Justeru, antara langkah awal yang boleh diambil oleh ibu bapa adalah dengan menyemai sifat kasihkan anak yatim dari peringkat akar umbi lagi. Ibu bapa haruslah menjadikan lawatan ke rumah anak yatim sebagai acara berkala ataupun acara bulanan. Seperti kata bijak pandai, “hidup di dunia hendaklah menekur ke bawah, pandang bagaimana kesusahan orang lain berpuluh kali daripada kita”. Besesuaianlah dengan jiwa anak kecil yang penuh dengan kejujuran dan keluhuran, jika sajak kecil lagi sudah diajarkan untuk bersimpati dengan nasib anak yatim, nescaya sifat empati akan semakin memekar dalam jiwa mereka apabila mereka dewasa kelak. Maka, akan terlahirlah generasi yang bersifat asertif dan sentiasa mengambil berat tentang masyarakat sekeliling seterusnya meningkatkan lagi keharmonian hidup bermasyarakat di negara kita.

            Disingkap dari perspektif yang lain, remaja yang berketerampilan mestilah cakna dengan perkembangan isu semasa baik dari dalam mahupun luar negara. Hal ini demikian kerana, isu semasa merupakan salah satu wadah yang tepat untuk kita teladani kebijaksanaan seseorang pemimpin dalam menangani permasalahan yang timbul. Sebagai tamsilan, ketika peristiwa cubaan rampasan kuasa di Turki, Recep Tayyib Erdogan selaku presiden Turki telah merakam video dengan menggunakan aplikasi Face Time Apple bagi menggesa rakyat Turki untuk turun ke jalan bagi menyekat kemaraan kudeta. Video tersebut telah disiarkan secara langsung melalui CNN Turk. Bukan itu sahaja, gesaan tersebut turut diperluas melalui jaringan rangkaian Facebook dan Twitter. Memang tidak dapat disangkal bahawa media sosial umpama pisau bermata dua, boleh mendatangkan maslahat dan impak negatif dalam satu-satu masa. Justeru, remaja hendaklah bijak menggunakan dunia maya untuk pekara yang bermanfaat. Remaja perlulah bijak dalam memilih laman-laman yang perlu diikuti untuk mendapatkan maklumat yang terkini seperti mengikuti Astro Awani, CNN News, The New York Times, The Wall Street Journal dan lain-lain lagi. Hasilnya, bakal pewaris negara kita tidak akan menjadi seperti katak di bawah tempurung di samping melahirkan generasi yang mampu bergerak seiring dengan perkembangan teknologi masa kini.

            “Ilmu tanpa amal ibarat pohon yang tidak berbuah”. Sesuai dengan kata mutiara tersebut, remaja yang berketerampilan ialah remaja yang mampu menghayati ilmu yang dipelajari dan mempraktikkannya dalam kehidupan seharian. Dalam usaha melahirkan remaja yang perwatakannya sedemikian, penghayatan para pelajar terhadap ilmu yang dipelajari hendaklah dipertingkat. Jika dilihat isi kandungan subjek Pendidikan Agama Islam tingkatan lima yang bertajuk Adab Memelihara Alam, antara elemen yang ditekankan adalah cara-cara menjaga alam sekitar daripada kekotoran dan pencemaran. Antara sikap yang perlu diamalkan oleh para pelajar adalah membuang sampah di tempat yang disediakan. Malangnya, isu sampah dibuang merata-rata masih lagi menjadi permasalahan di sekolah malahan perbuatan tersebut bertentangan dengan visi sekolah untuk mewujudkan suasana yang kondusif bagi sesi pembelajaran. Hal tersebut membuktikan bahawa penghayatan para pelajar terhadap ilmu yang dipelajari masih lagi rapuh kerana sifat ihsan terhadap alam sekitar masih belum berjaya diterapkan. Oleh itu, guru-guru hendaklah bijak menangani situasi tersebut dengan mengaitkan perbuatan membuang sampah merata-rata dengan silibus yang dipelajari di samping mengambil tindakan disiplin yang sewajarnya. Jika penghayatan tersebut dapat diterapkan ke dalam diri para pelajar sejak di bangku sekolah, nescaya sikap ihsan terhadap alam sekitar akan diamalkan biarpun berada di luar kawasan sekolah. Hasilnya, interaksi antara manusia dan alam sekitar dapat dimurnikan lagi di samping meningkatkan lagi ekonomi negara dek kelestarian alam yang boleh dijadikan tarikan kepada para wisata.
            
                Sudah terang lagi bersuluh bahawa terdapat banyak kriteria yang dimiliki oleh remaja yang berketerampilan dan terdapat pelbagai langkah yang pragmatik boleh diambil bagi membentuk golongan tersebut. Remaja yang berketerampilan merupakan permata yang amat berharga buat negara kerana mereka bukan sahaja mendatangkan impak positif kepada rakan sebaya, malahan mampu memberikan sumbangan yang tidak ternilai kepada pembangunan negara kelak, seiring dengan pertambahan usia dan kematangan mereka. Oleh hal yang demikian, semua pihak tanpa mengira usia mahupun pangkat, hendaklah bergabung sinergi bagi memastikan pewaris yang berkredibiliti tinggi dan berkemampuan untuk memacu negara ke persada global dapat dihasilkan. Andai semua pihak bersatu menggembleng tenaga, nescaya negara kita mampu berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan negara-negara maju yang lain dan disegani oleh seluruh dunia.

Pemikir Kritis, 2017.

Saturday, 25 February 2017

CERPEN : TANGGAPAN


Nama aku Hanis. Aku bukanlah seorang yang suka menilai seseorang daripada luaran tetapi kalau bab lelaki ini, aku agak sensitif. Apa sahaja keburukan yang mereka lakukan, aku akan membenci mereka keseluruhannya. Ikuti kisah aku.

“Hanis, kau ada dengar cerita tak pasal ada budak baru masuk kelas kita?”, tanya Syarifah. Syarifah ini kawan baik aku di kolej.

“Tak ada pula. Awat? Lelaki ka perempuan?”

“Lelaki.”

Hari itu, ada seorang pelajar lelaki baru mendaftar dalam kelas aku. Pada awalnya, perilakunya sangat baik padaku, tutur katanya yang sopan, datang awal ke kelas malah dia juga pernah menolong aku dalam projek ujikaji bagi subjek kimia aku. Sejak dia menolong aku. Aku sentiasa memuji-muji dia kepada Syarifah.

“Sya, si Talha tu baik betul! Aku ‘respect’ dia, Sya. Bukan senang nak jumpa lelaki yang suka tolong orang macam dia itu.”

“Ya Hanis, ya. Dah beribu kali aku dengar benda yang sama keluar daripada mulut kau.”

Genap seminggu, Talha seakan-akan sudah menunjukkan belangnya. Dia selalu datang lambat ke kelas. Dia juga tidak menyiapkan tugasan yang diberi oleh pensyarah. Seperkara lagi, dia sangat suka sangat mengusik aku. Macam-macam gelaran dipanggilnya aku. Perlakuannya itu membuatkan aku jadi meluat dan tak sukakannya. Talha ini seorang lelaki yang nakal dan tidak menjaga pergaulan. Berbeza dengan aku, seorang perempuan yang agak menjaga pergaulan dengan lelaki tetapi apabila aku lalu sahaja melintasinya, dia suka sangat membuat aku terkejut dari belakang. Bila aku berada di tempat yang agak jauh daripada dia, dan apabila ternampak sahaja aku, dia akan menjerit memanggil nama aku, Hanis.

Pernah sekali itu, dia menjerit daripada kompel lelaki bila dia ternampak aku jalan menuju ke kawasan perkarangan kompel itu. Malu betul aku apabila ramai lelaki melihat. Aku berasa seperti, jatuhlah martabat aku sebagai seorang muslimah.
Suatu hari di makmal fizik, aku sibuk menyiapkan laporan ujikaji. Tiba-tiba, Talha bersuara,

“Eh, korang! Bulan puasa nak dekat dah. Nanti kita pergi bazaar Ramadhan satu kelas nak?”

“Mana boleh pergi sama-sama lelaki perempuan. Mula-mula pergi bazaar, nanti entah ke mana pulak melencong. Jaga ikhtilat boleh?”, Aku mula bersuara kepada Talha dalam keadaan tegas.

“Kenapa pula tak boleh? Bukannya nak pergi peluk-peluk pun.”

Aku senyum sambil menggeleng tetapi selepas itu aku terdengar suara perlahan Talha.

“Weyh, ikhtilat itu apa?”, tanya Talha kepada ketua kelas aku.

“Ikhtilat tu pergaulan antara lelaki perempuan. Ha engkau, kan dah kena!”

“Ah, bukan nak pergi buat apa pun.”
……………………………………………………
Setelah beberapa hari berlalu, perkara yang sama terus berulang. Tidak lama kemudian, ada lagi seorang pelajar lelaki baru mendaftar masuk ke kelas aku. Kali ini, aku memang malas untuk ambil tahu tetapi dengar-dengar dia itu bekas pelajar dari sekolah agama.

Lelaki yang baru masuk mendaftar ini namanya , Amir. Pada aku, dia memang seorang berperilaku baik dan sopan sahaja. Sememangnya, bukan seseorang yang hanya berpura-pura seperti Talha. Aku pernah melihat Amir menundukkan pandangannya apabila pelajar perempuan membuat pembentangan di hadapan kelas. Hanya sesekali sahaja dia mengangkat kepalanya untuk melihat pembentangan mereka. Aku terpesona !

“Sya, hang tengok Amir tu, baik ja kan?”

“Haah, baik sahaja. Dia tak nakal macam Talha itu dan aku jarang nampak dia bercakap dengan perempuan.”

“Itulah, aku macam ‘respect’ gila dekat dia. Jarang jumpa lelaki macam itu.”

“Tak habis-habis dengan ‘respect’ kau tu.”

Suatu hari, sewaktu aktiviti ‘mentor-mentee’, aku dan Syarifah ditugaskan untuk memberi usrah kepada perempuan manakala bagi usrah antara lelaki diasingkan tetapi aku ada mencetak beberapa helai kertas mengenai penerangan tentang ikhtilat. Aku telah memberikan kertas-kertas tersebut kepada Talha.

“Nah, Talha! Ini ada sikit penerangan pasal ikhtilat. Aku harap kau baca dan cuba fahamkan.”

“Terima kasih, Hanis. Aku akan baca.”, Talha mengangguk dan patuh.

………………………………………………..

Sejak aku menegur Talha berkenaan ikhtilat. Talha lebih mengawal pergaulannya. Dia tidaklah 100% menjaga tetapi dia tidak berlebih-lebihan seperti sebelum ini. Aku juga kerap nampak dia ke surau setiap kali aku ingin menuju ke surau sebelum Maghrib.

Talha juga pernah membantu aku dan ahli kumpulan aku dalam projek kelas Bahasa Inggeris. Pernah sekali itu, pensyarah pernah memarahi kumpulan kami dengan sangat teruk dan tidak mahu menerima projek kami kerana beberapa kesilapan tetapi disebabkan Talha mempunyai hubungan baik dengan pensyarah tersebut, dia berjaya memujuk pensyarah itu untuk menerima projek kami semula.

Aku masih ingat lagi dia sanggup menolong walaupun kerjanya sendiri masih belum siap.
Sejak itu, tanggapan aku terhadap Talha berubah. Walaupun dia seorang yang nakal dan tidaklah arif dalam bab agama, namun dia sangat baik dan suka menolong orang di sekeliling.
………………………………………………….

Suatu hari, sedang aku melihat gambar-gambar di Instagram, tiba-tiba aku ternampak akaun Instagram Amir. Aku ternampak Amir meninggalkan komen di gambar-gambar ‘selfie’ perempuan. Dia mungkin tidak memuji gambar-gambar tersebut tetapi gayanya penulisan komen itu sangat membuatkan perempuan tertarik untuk berbalas-balas komen. Aku juga terdengar cerita daripada kawan-kawan kelas aku yang berbeza kelab dengan aku. Mereka mengatakan bahawa Amir sangat aktif dalam ‘WhatsApp Group’ dan kerap bergaul dengan pelajar perempuan daripada kelas lain. Aku sendiri pernah melihat perbualan-perbualan mereka.

Sewaktu minggu teater di kolej aku, Amir telah menyertai kumpulan teater. Malam persembahan teater, aku pergi untuk menyokong rakan sekelas tetapi hormat aku kepada Amir terus hilang apabila ternampak Amir berpegangan tangan dengan watak heroin dalam teater tersebut.

“Mana lelaki yang aku respect selama ni Sya? Kenapa dia jadi macam tu?”

“Kenapa yang kau nak marah sangat?”

“Yalah, tengoklah dia Sya! Kononnya kita ingat dia tunduk pandangan lah bagai. Kita siap gelar dia budak jaga ikhtilat kot!”

“Sekarang kau nak salahkan siapa?”

“Tak, aku tak salahkan siapa-siapa. Hmm, salah aku?”

“Kau yang salah. Siapa suruh kau letak ‘expectation’ kepada manusia? Siapa kita ni nak ‘expect’ orang tu macam ni macam tu. Kita takkan pernah kenal manusia. Tanggapan tu datang bila kau sendiri yang nak anggap sesuatu macam itu. Kau tengok kes Talha. Mula-mula kita sendiri yang nak anggap Talha itu baik sebab dia buat itu buat ini tapi lepas dia dah tunjuk perangai sebenar dia, kita cakap dia mengarutlah bagai. Tapi lepas dia dah tolong kita, kita letak lagi tanggapan yang dia dah baik apa semua sedangkan kita tahu memang dari awal dia suka tolong orang walaupun dia nakal. Kita nampak sendiri dia suka tolong orang sebelum ini, tapi kita sendiri yang nak anggap dia mengarut sebab perangai nakal dia. Macam Amir ni pulak, kita baru nampak yang dia jarang sembang dengan perempuan. Kita nampak dia tundukkan pandangan tapi kita tak nampak macam mana pergaulan dia dalam media sosial atau pergaulan sebenar dia. Mungkin dia sebenarnya tengah cuba nak berubah, siapa tahu?”

“Betul cakap kau. Aku terlalu cepat letak tanggapan pada seseorang.”

“Dalam hidup ni, apa yang kita nak nampak depan mata kita, itulah yang kita akan nampak. Macam kita nak nampak keburukan Talha sahaja, sebab itulah kita tak pernah nampak kebaikan dia. Macam Amir pulak, kita nak nampak kebaikan dia sahaja, sebab itulah kita tak pernah nampak keburukan dia sampai dia aktif dalam media sosial pun kau boleh tak perasan sedangkan dah lama dah dia follow aku dalam ‘insta.’”

“Ha? Dia follow kau? Kau tak cerita pun kat aku.”

“Buat apa aku nak cerita benda tak penting macam tu. Bukannya aku ‘approve’ pun ‘request’ dia. Ish, kau ni! Kan dah lari tajuk.”

“Hehehe. Maaflah, aku melawak ja. Terima kasih sahabat sebab ingatkan aku.”

“Terima kasih jugak sebab buat aku nampak benda realiti macam ni. Baru aku boleh ambil ibrah daripada kisah kau ni. Lepasni, kita kena pandang semua orang baik baru kita akan kerap nampak kebaikan orang dan takkan pandang rendah kat orang lain. Biar kita nampak buruk kita sahaja baru kita sedar diri kita ini banyak kesalahan.”

“Baik Sya, In shaa Allah. Jom pergi usrah, dah lewat ni!”

“Jom!”


Anoii, 2017, Pembina UKM.

Wednesday, 15 February 2017

CERPEN: ANDAI INI TAKDIRKU



Ketika kaki ini melangkah, ia lemah. Ketika ia berpijak di bumi yang penuh ranjau ini, rasanya berat di mana hati yang merasa beban. Ya, aku terasa beban. Kenapa? Kenapa? Kenapa? Berulangkali aku memikirkannya dan aku sudah dapat jawapannya.

Aku ‘penat’ dengan sandiwara dunia ini. Yakni, dek perihal manusia kini penuh dengan hati yang kejam! Kerana bermacam-macam yang diisi untuk diri sendiri. Aku ‘letih’ dengan tingkah laku manusia di zaman yang berbaur cacian ini. Aku lelah memikirkan semua ini. Terkadang, aku terasa seperti ingin lari. Lari jauh daripada manusia, lari daripada dunia ini. Namun aku tahu semua ini hanya sia-sia. Aku tidak mampu menolak takdir yang terukir untuk aku ini.

Perancangan Yang Maha Mengetahui. Ya, aku tahu Dia merencanakan sesuatu yang lebih baik daripada sangkaan aku. Aku sedar, aku harus menerima semua ini dengan hati yang terbuka. Tetapi, kengkadang suara hati ini berbisik untuk mengendahkan semua itu. Ya, aku berhak untuk bahagia. Jika manusia boleh kejam terhadap diri aku, aku juga boleh kejam terhadap mereka! Salahkah kerana aku tidak mampu untuk berfikiran seperti mereka?

Ketidaksempurnaan. Ya, aku dilahirkan tidak sempurna akal. Aku mengalami kecacatan akal fikiran dan tidak boleh berfikiran dengan baik sejak kecil lagi. Alhamdulillah, syukur kepada Allah, di sebalik kekurangan ini masih ada yang mahu menerima diri ini. Cuma, segelintir daripada mereka masih tidak mahu untuk menerima kekurangan aku.

Kejam. Ya, mereka yang kejam terhadap kekurangan aku. Mereka yang telah mentertawakan aku dengan kelemahan yang ada pada diri aku. Adakah aku tidak berhak untuk merasa bahagia tanpa cacian dan pandangan keji mereka itu? Aku juga punya hak untuk bahagia. Kenapa manusia terlalu mementingkan kesempurnaan fizikal tetapi hati yang satu itu tidak dapat dijaga dengan sempurna? Kenapa mereka mengeji aku yang kurang cerdik ini? Pandai! Pintar! Bijak! Tidak sama sekali, kata-kata ini yang diucap mereka itu namun sebaliknya. Kata-kata mereka itu masih meresap dan melekat pada dinding hati ini.

Akal. Kerana akal, mereka mentertawakan aku kerana aku tidak seperti mereka. Mereka menghina aku kerana tiada upaya melakukan perkara yang mereka anggap ‘kacang’. Namun, adakah mereka tahu beban yang aku tanggung saat ini?

Yang memahami. Cuma mak dan abah yang memahami aku. Orang yang paling banyak bersabar dengan aku. Mereka menjaga aku sejak aku lahir. Hingga aku sudah cukup dewasa untuk melihat erti sebenar dunia ini dari perspektif seorang insan. Terima kasih emak dan abah kerana memberikan aku cukup sempurna kasih sayang dan didikan agama.

Setiap kali aku hampir gusar dan putus asa dek kerana cacian mereka terhadap aku, mak dan abah akan menyuruh aku untuk berwudhuk. Kata mereka, wudhuk itu bukan sahaja diperlukan untuk sah solat tetapi boleh juga untuk merawati dan meredakan hati yang sakit dan penuh hiba. Benar. Disaat aku mengambil wudhuk, hati aku tenang setenang air laut dalam sehingga aku terbuai jauh melupakan hinaan terhadap aku. Bertambah tenang lagi pabila aku menghamparkan sejadah, bersujud kepada-Nya, bercakap dengan-Nya di dalam solat.

Di dalam doaku tersimpul satu harapan. Ya Allah, aku ingin redha dengan ketentuan ini. Andai ini takdirku, biarlah aku menerimanya dengan hati yang ikhlas. Kuatkan aku untuk menghadapi ujian dunia ini. Aku tahu, penat ini akan membuahkan hasil apabila aku pergi meninggalkan dunia ini suatu hari nanti. Aku ingin berada di syurga, bersama-sama orang yang aku sayang. Dan aku yakin Allah akan memakbulkan doa hamba-Nya yang kerdil ini. Kerana doa yang termakbul terletak pada keyakinan dan ketakwaan seorang hamba terhadap pencipta-Nya.

Hari ini, aku diuji. Dengan berbekalkan keimanan yang aku andaikan senipis kulit bawang, yang kadangkala turun dan naik. Aku masih berdiri walaupun terkadang goyah. Lalu tangan ini memohon, meminta, dan merayu kepada-Nya agar dimakbulkan doaku ini. Doa seorang pendosa tanpa noktah.terlalu banyak dosanya hingga dirinya berasa hina sebagai seorang hamba-Nya.

Namun, Allah itu Maha Pengampun, Maha Mengasihani. Alhamdulillah. Dia memakbulkan doa yang aku panjatkan bersama satu harapan bahawa Dia pasti akan memakbulkan doaku. Dia pasti akan makbulkan doa hamba-Nya yang sentiasa percaya akan kekuasaan-Nya. Maka, pesanku doa itu senjata untuk orang orang yang beriman kepada-Nya. yakinlah bahawa Dia sentiasa ada disisimu. Suka ataupun duka.

Nor Faziera Hamid, Merah, Universiti Malaysia Kelantan.

Thursday, 26 January 2017

CERPEN: SKRIN DAN MATA




   Nama aku Wani. Mungkin tidak perlu aku kongsikan nama penuh? Aku anak kelahiran Malaysia dan umur aku sekarang sudah mencecah 25 tahun.

   Perwatakan aku? Aku seorang wanita muslimah bertudung labuh dan alumni universiti awam yang terkemuka di Malaysia dan kini aku bekerja di salah sebuah industri dalam negara. Aku merupakan seorang yang ceria.

   Rupa paras aku? Sahabat aku tidak akan pernah memuji aku cantik tetapi orang lain mengatakan bahawa aku cantik. Alhamdulillah. Aku juga pandai dalam banyak hal kecuali ilmu agama dan aku masih belajar menuntut ilmu agama daripada murabbiyah. Aku pernah dan masih mengikuti badan dakwah dari sini juga aku mengikuti tarbiyah dan usrah. Malah, aku juga telah istiqamah melakukan solat tahajjud sejak Tingkatan Lima. Kalau adapun tertinggal, mungkin sekali dua.

   Orang mungkin ingat aku sempurna, mungkin tidak sepenuhnya, tetapi dalam banyak hal, aku serba boleh dengan izin Dia. Orang mungkin akan berkata bahawa aku tidak pernah melakukan dosa, mungkin ada setakat dosa kecil. Kata mereka juga apabila aku berdakwah, “Kau tak apa lah, baik. Tak macam kita orang, susah nak tutup aurat. Kau tak ada kat tempat kita orang, kau tak rasa.”
Mari aku kongsikan kisah aku. Mereka kata aku tidak pernah terlibat dengan dosa yang menghantui hidup aku dan menganggap aku sempurna. Mereka silap. Aku lain daripada perempuan lain. Mungkin mereka nampak, aku sempurna, baik, dan suci. Tidak. Bahkan aku merasakan aku lebih jijik dari mereka.

   Sejujurnya, aku tidak boleh bersendirian bahkan tidak boleh juga jika tidak menyibukkan diri dan aku tidak boleh terlihat mana-mana cerita yang mengghairahkan. Adakah engkau faham dosa apa yang aku sering lakukan? Ikuti kisah aku. kisah yang membuatkan aku terus mencari jalan kembali kepada Allah.

Skrin dan Mata

   Sudah cuba meneka apakah dosa aku? Mungkin saat membaca apa yang aku coretkan sebelumnya, lelaki dapat mengagak. Ya, aku punya satu nafsu yang kaum adam punyai yang mana tahap untuk mengawal nafsu aku itu sangat susah. Mungkin saat ini, engkau wanita di luar sana akan berasa jijik terhadap aku. Mustahil! Bagaimana engkau boleh membuatkan nafsu perempuan yang mampu dikawal itu sama tahap dengan nafsu lelaki? Bahkan mungkin juga engkau lelaki sedang berkerut dahi memikirkan mengapa wujud wanita seperti aku.

   Ya, memang wujud. Itulah aku. Sepanjang aku hidup, sejak aku mula ketagih akan video porno dan sepanjang itu jugalah setiap tahun, setiap bulan, aku cuba menambah baik amalanku supaya dapat menghapuskan segala dosa-dosa aku.

   Aku kongsikan perkara ini supaya engkau di luar sana, tidak mengulangi kesilapan aku! Jangan pernah berani untuk mula!

   Sewaktu aku di Tingkatan Tiga. Aku mula menjinakkan diri aku dengan komik ‘Manga’ secara atas talian. Pada mulanya aku hanya membaca ‘genre’ biasa. Menarik. Gaya penceritaan yang direka orang Jepun sangat luar biasa. Tetapi, perlahan-lahan aku terbaca akan cerita-cerita yang berkait dengan cinta dan tahap ilustrasinya menggambarkan perkara-perkara yang mengghairahkan salah satunya, rupa badan wanita. Pada awalnya, iman aku mengatakan, “Tidak!”. Namun, hari berganti hari aku mulakan langkah seterusnya dengan menonton ‘anime’ dengan ‘genre’ yang ‘negatif’. Mungkin tidak perlu aku huraikan ‘genre’ apa kerana mungkin ada antara engkau di luar sana tahu.
Perasaan aku? Aku takut tetapi pada masa yang sama aku nak, lagi dan lagi. Namun,seingat aku tika ini aku tidak lagi sampai ke tahap ketagih untuk menonton video porno yang sebenar.

   Jujur, aku tidak ingat sejak bila aku mula menonton video porno yang sebenar. Saat itu apabila aku mula kerana perasaan ingin tahu pada mulanya dan akhirnya aku ketagih. Jijikkan aku? Namun begitu, aku tak suka! Aku sedih dan menangis setiap kali selepas menonton kerana aku rasa penat. Bila mana aku ulang, tika itulah aku akan bertaubat. Mereka kata Allah akan menerima taubat hambaNya meskipun berulang-ulang kali kita melakukan dosa yang sama.

   Aku pernah futur. Aku pernah rasa seakan ingin berhenti berdakwah. Engkau bayangkan, aku buat semua, mutabaah amal malah tahajjud aku tak tinggalkan. Ikhtilat, semampunya aku jaga. Sebaliknya? Dosa mata aku tak pernah berakhir. Setiap kali aku bersendirian, mesti aku rasa seperti hendak menonton. Tidak! Aku akan paksa diri aku untuk sebut, “Inni Akhafullah” yakni “Aku takutkan Allah.” Aku istighfar. Aku menangis. Ya Allah, aku takut. Jangan biarkan aku ulang lagi ya Allah. Aku bergelut dengan diri sendiri. Melawan perasaan itu, engkau tahu betapa payahnya? Payah.
Setiap hari aku berdoa, ya Allah, jauhi aku daripada zina mata. Aku nak jadi seperti wanita lain. Dosa aku ni lagi jijik daripada mereka. Kenapa ya Allah? Kenapa aku jadi sedemikian ini? Aku rasa lebih baik aku bawa dosa-dosa mereka seperti aurat tak sempura, solat lewat, semuanya daripada aku terus membawa dosa semacam ni. Serius! Aku pernah minta sebegitu. Aku berasa bahawa sekurang-kurangnya aku tak perlu terlibat dengan dosa jijik macam ni. MasyaAllah. Hanya Allah yang Maha Mengetahui perasaan aku.

   Aku juga pernah teringin menjadi seperti wanita muslimah lain yang berjuang dalam satu usrah dengan aku. Berjuang dalam badan dakwah yang sama dengan aku. Setiap kali aku lihat wajah-wajah mereka, aku terasa sangat kerdil. Setiap kali aku mendengar ilmu yang dicurahkan, yang dikongsi oleh mereka, dalam hati aku menangis meronta.Ya Allah, hebatnya mereka. Sucinya mereka. Tertimbulnya dalam fikiran aku bahawa mustahil hidup mereka dinodai oleh dosa seperti aku.

   Aku juga pernah berasa sangat kecewa apabila aku pernah terbaca ada seorang wanita meninggalkan komentar di ‘Instagram’ berkenaan dakwah bagi mereka yang gemar menonton video porno. Masih lagi aku terbayangkan komentar yang dia tinggalkan, “ ..lebih jijik lagi jika ada perempuan yang ketagih juga video porno ni!...”.  Saat itu hati aku hancur. Aku tanya diri sendiri, jijik sangatkah aku? Ya Allah, apa Engkau tak pandang hambaMu ini? Jijik sangatkah aku yang sedang cuba untuk berhenti dari dosa ini?

Berhenti

   Sewaktu aku menuntut di universiti awam, aku mula mengaktifkan diri dalam sebuah badan dakwah. Menyibukkan diri agar aku dapat mengawal tabiat dosa aku itu. Dari situ, aku juga dikurniakan seorang sahabat yang sangat baik. Sahabat yang sama-sama berjuang dengan aku dalam badan dakwah ini. Pada saat inilah aku mula berkongsi masalah aku. Ya, pada mulanya dia sendiri terkejut tetapi mendengar kisah aku tidak membuatkan dia meninggalkan aku. Bahkan dialah satu-satunya orang yang tahu berkenaan kisah aku. Aku berkongsi agar dia dapat mengawal aku untuk tidak melakukan dosa itu jika aku bersendirian. Alhamdulillah, sejak aku dan dia tinggal serumah, aku sudah tidak lagi mengulangi perbuatan aku yang dahulu. Perlahan-lahan aku hilang rasa untuk menonton video tersebut.

   Pernah aku terfikir, siapalah yang mahukan aku sebagai isteri? Aku punyai dosa lampau yang jijik tetapi aku terus berdoa supaya Allah tidak membiarkan aku futur terlalu lama. Alhamdulillah, sekarang aku telah pun berkahwin. Baru sahaja berkahwin dengan seorang lelaki yang hebat bahkan lebih hebat lagi, dia tahu tentang dosa lampau aku dan berterusan menjaga aku agar aku tidak mengulangi lagi perbuatan itu. Kata suami aku, “Allah takkan pernah tolak taubat hambaNya”. Katanya lagi, aku hebat kerana tidak ketagih seteruk beberapa orang lelaki yang pernah meminta tolong daripadanya berkenaan tabiat dosa yang sama.

   Sahabat aku juga pernah berpesan untuk selalu bersyukur sebab Allah menguji aku begini. Kerana mungkin jika aku tidak diuji sebegini rupa, aku mungkin akan riak dan ujub kerana tidak pernah melakukan dosa-dosa besar. Terima kasih untuk nasihat ini sahabat.

   Terima kasih Allah, sebab tidak membiarkan aku kembali jatuh ke dalam dosa yang sama. Nasihat aku, engkau di luar sana yang terperangkap dengan dosa yang susah untuk engkau berhenti, percayalah, sejijik-jijik dosa engkau, ada lagi mereka di luar sana yang tenggelam dengan dosa yang lebih buruk tetapi mereka tak biarkan diri mereka tenggelam begitulah juga engkau. Jangan biarkan diri engkau tenggelam terus tanpa timbul kembali. Ingat, biarpun bertahun kau bertaubat namun kau masih mengulangi dosa yang sama, jangan sesekali berputus asa. Bahkan aku sendiri, bertahun-tahun mengambil masa untuk berhenti dan terus bertaubat.

   Kepada engkau yang mungkin tidak pernah terlibat dengan mana-mana dosa besar ataupun dosa berterusan, Jangan pernah ingat yang kita selamat. Syaitan itu berada di mana-mana sahaja untuk cuba menjatuhkan umat Islam. Kita tidak akan pernah tahu bila dan apa yang akan jadi pada masa depan. Janganlah memandang jijik pada manusia yang terperangkap dalam dosa. Bantu mereka. Tariklah mereka dari tenggelam. Tarik diri kita sendiri dari tenggelam.

Moga penulisan aku diredhai Allah.

-Anoii, 2017, PEMBINA UKM-


Sunday, 15 January 2017

PUISI | ERTI HIDUP


HIDUP penuh onak dan duri..
Tetapi..bukan semua duri akn membinasakan..
Kadang-kala ia untuk menyedarkan kita supaya melihat dan mendalami nikmat yang diberi oleh Pencipta..

HIDUP tanpa liku-liku akan membuatkan kita alpa..
Tetapi.. ada juga hidup dengan penuh liku disalahertikan apa yang tersirat..

HIDUP perlu dengan minda yang terbuka, jiwa yang tenang dan hati yang cekal..
Tanpanya..arah yang dituju akan sesat dipersimpangan..

HIDUP..fahamilah erti hidup sebenar sekiranya ingin melahirkan jiwa yang tenteram, hati yang tenang dan otak yang sentiasa berfikir..

Jangan melahirkan perasaan putus asa kerana kita adalah khalifah ALLAH swt yang istimewa di sisi-Nya..

Pelajarilah dan dalamilah erti kehidupan sebenar yang dipinta oleh Sunnah..

Dan

Ingatlah wahai manusia..
setiap yang terjadi ada maksud yang ingin disampaikan samada melalui diri kita atau orang lain..

Pejamlah mata dengan hati dan minda yang terbuka dan rasai kebesaran Pencipta kita..

NurinNasir

Monday, 28 November 2016

ARTIKEL : DUKA UMMAH


Sakit telinga kerana sering terdengar dek tangisan anak-anak kecil di sekelilingku dan terdengar sayup tangisan sengsara penuh derita anak-anak di Rohingya., yang mengharapkan pengakhiran sebuah penderitaan. Hati rapuh tak tertahan sedih, pilu, duka mendengar tangisan mujahid dan mujahidah.

Allah, kuatkan fizikal mereka, kuatkan iman mereka, kuatkan hati mereka supaya mereka  diberi kudrat, kekuatan, dan kemenangan bagi menangkis kezaliman sang pemerintah yang angkuh.

Allah. Rimbunan nikmat yang Kau Berikan saat ini menjerumuskan aku kepada lautan kelekaan. Aku malah tidak cakna dengan masalah ummatku sendiri.

Rohingya kini terus berdarah bersulam tangisan airmata. Di tanah Myanmar, hak dan kebebasan dinafikan dek kerana manusia yang berhati syaitan, rakus dengan nafsu binatang. Anak kecil dibunuh, darjat wanita direndahkan, warga emas, pemuda dizalimi semahunya.

Allah, Tuhanku yang Maha Melihat lagi Maha mendengar, Kau tekadkanlah hati mujahid dan mujahidah Rohingya agar terus bertahan dan berjuang demi mempertahankan akidah mereka kepadaMu. Sesungguhnya aku di sini tidak mampu menyumbang tenaga, apatah lagi mengangkat senjata demi bersama mereka berjuang menghapus derita.

            Allah, betapa Islam semakin tenat. Islam hari ini dizalimi, Islam hari ini ditindas seakan tiada nilai. Sakitnya di hati melihat Islam agama nan suci diperkotak-katikkan, dihina, dikeji bahkan dituduh ekstrim dan bahaya. Namun, di sebaliknya tuduhan yang melampau, umat Islam sedang menderita.

Allah, aku hanya mampu tunduk sayu, mengenangkan nasib anak kecil, wanita-wanita yang lemah, dan pemuda harapan negara Rohingya yang jauh bezanya dengan kanak-kanak di negara aku sendiri.

            Allah, terdetik keraguan di hatiku. Di manakah pihak yang menghujahkan peranan mereka itu penting sehingga ke tahap global dunia? Di mana? Terus dan terus diam membisu, tanpa bicara. Membutakan mata dan hati isu Muslim di Rohingya. Ditindas seperti tiada titik penghujung. Di mana perginya mereka yang membela hak-hak manusia? Allah, aku kecewa asbab yang harus diperjuangkan, dipinggirkan.

Wahai insan yang bergelar manusia, jangan dibiarkan ZOPFAN membunuh kepedulian ummah. Parah lah ummah jika terbiar. Kembalilah kepada sejarah.

            Masihkah kau ingat? Tahukah engkau wahai khalifah ciptaan Tuhan? Saat pemerintahan Islam yang dinaungi kerajaan Moghul masih subur gagah dek kerana pemerintahan yang adil memaut nurani manusia kepada agama fitrah ini. Saat itu, nasib saudaraku tidak sepedih ini. Mereka hidup aman dan harmoni. Namun sayangnya suntikan Pax-Britannica menjatuhkan empayar Islam. Ketidakadilan berlaku.

            Wahai hamba Allah, saudara kita saat ini dimusuhi, menjadi orang asing di tanah sendiri. Mereka dipinggarkan, pendidikan, perniagaan tidak dipedukan. Hak sebagai seorang manusia diperlekehkan.

            Allah, Kau berikanlah mereka kekuatan dalam jihad sepertimana yang telah Kau Berikan kepada kekasih-Mu, Muhammad S.A.W. Allah, Kau berikanlah mereka sinar harapan untuk terus berjuang dan terus bernafas di atas bumi-Mu ini dan Kau datangkanlah kepada meraka yang mempunyai kuasa dan daya untuk membebaskan mereka dari belenggu kezaliman.

Hasbunallah wa ni’mal maula, wa ni’mal wakil, wa ni’man nazhir..


Siti Zulaikha Rashid
PEMBINA UKM

Saturday, 26 November 2016

PUISI | ROHINGYA


Rohingya,
Engkau berdarah lagi,
Dek manusia yang tidak berhati nurani menzalimi,
Kerana Islam engkau dimusuhi.

Rohingnya,
Tangisanmu tidak dapat kami dengari,
Kesakitanmu tidak dapat kami rasai,
Dek dua destinasi jauh memisahi.

Rohingya,
Maafkan kami kerana lalai dengan duniawi,
Kadang kami lupa akan tangismu memanggil kami,
Maafkan umat seluruh duniawi.

Rohingya,
Tabahlah engkau menghadapi dugaan ini,
Sayang Allah buatmu lebih dari kami,
Moga imanmu menjadi benteng buat kezaliman ini.

Rohingya,
Tiap hari kau meniti dibibir kami,
Tiap hari doa kami pohon dari Ilahi,
Mendoakan engkau sejahtera dalam lindungan Rabbi.

Ya Rabbi,
Kami pohon padaMu,
Berilah kekuatan pada mereka; hambaMu,
Sesungguhnya tiada upaya melainkan kudrat-Mu.

Nur Safriani Yunus,
PEMBINA UKM

Tuesday, 25 October 2016

DAIE PILIHAN TUHAN



Jika langkah mula longlai
Hati mulai gelisah
Semangat kian menghilang
Resah menyelubungi badan
tanda Allah sedang beri ujian,...

Jangan
jangan kau terus menghilang
tenggelam dalam kegelapan, kejahilan juga kemaksiatan..
futur..

Konon ?
Konon tak tahan dengan ujian
Sedangkan Allah tak bebankan, sekadar kemampuan .
Tanamkan kekuatan agar terus maju kehadapan.
Berlari, jangan berhenti,
Tiada masa untuk menoleh lagi,
Gagahkan diri,
Cuba untuk bertahan,  
agar penghujungnya,
dapat kau rasai teguk kan
manisnya iman..

Ujian dan dugaan,
bukan sekadar picisan kehidupan
yang hadir sebagai asbab kepedihan jiwa dan tangisan,
melainkan ianya adalah batu loncatan
untuk kau mengerti apa erti kebergantungan
Hai Rijal !
Bangunlah dan mara kehadapan,
Jadikan Saidina Umar sebagai ikutan
Siangnya disinari kewibawaan kepimpinan,
Namun malamnya ditemani tangisan kerinduan

Alahai rijal !
Jangan kau hanya menjadi,
pimpinan di siang hari
Gayanya gah, nampak hebat disana sini !
Dipuji disanjung tanpa henti .
Tapi malamnya ?
Hanya terbongkang dikatil usang,
Subuhnya Gajah
Qiamnya tak pernah .
tiada lagi dengusan rintihan, tanda hati yang rindu.
Kerana air mata mulai membeku!
barangkali hati bertukar hitam,
mungkin juga terbakar legam,
Dimamah riak, ujub dan takabbur
Lantaran al-Quran menjadi peneman, hanya dibulan Ramadan.

Hijrahlah,
Mengapa berhenti dipertengahan,
Sedangkan destinasi belum kau temukan..
Pastinya
syurga destinasi pilihan
Atau cita-citamu sekadar berhenti di persimpangan.

Wahai daie : – daie pilihan Tuhan,
Selagi nyawa dikandung badan,
Moga tetap dalam perjuangan
Menuju Allah dambaan hati orang beriman
Semoga sentiasa dalam pimpinan

Allah dan Rasul jadikan sandaran !

Anjum Zainal Abidin
Biro Kepimpinan PEMBINA UKM

poster promo ikhwah
picture hosting